Pages

Tuesday, August 18, 2009

Berbicara Tentang Kopitiam Ghadir

Saya tidak tahu apa itu Puitika Aristotle yang dibeberkan FT dalam blog beliau tentang teater Kopitiam Ghadir yang dipentaskan baru-baru ini. Namun, Kopitiam Ghadir adalah 'sesuatu' walaupun tanpa perkaitan itu.





Saya terlalu sibuk minggu ini, namun saya sempatkan juga mencuri waktu untuk hadir menonton karya pentas FT ini. Setelah tidak berkesempatan tahun lalu untuk menonton teater Dua Jam sebelum Sultan Alauddin Syahid Diracun.





Sederhana dan bermakna. Itulah pandangan saya untuk teater yang rata-rata memberi tema tentang kemuliaan Ahlul Bait. Jujurnya teater yang saya tonton di UPM lebih detail teknikalnya. Namun, ia masih sebuah karya yang hebat dalam memberi makna bagi sebuah karya seni Islami yang bisa menarik masyarakat masa kini. Sungguh, hadis-hadis yang dibaca para pelakon masih terngiang-ngiang di telinga.





Saya kira teknik ‘didaktik’ atau mengajar yang cuba diserapkan FT berjaya melalui teater ini. Melalui alunan nasyid yang segar dan humor yang sinis sering menepis kebosanan untuk pergi. Dan dalam sinis dan sarat ilmu, FT masih mampu menggugah hati dan jiwa penonton bila kisah Saidina Hamzah diangkat sama. Seperti dalam novelnya, FT bijak memberi rasa dalam karya dan tidak sekadar ‘menyumbat’ fakta.





Saya kira wajar untuk FT untuk terjun ke arus perdana seni teater dan hiburan tanah air. Membuat kolaborasi dengan penggiat-penggiat teater adalah langkah terbaik. Barangkali memang banyak halangannya naun saya yakin FT bukan seorang yang mudah mengalah tapi terus bangkit melawan.





Saya mengharapkan Kopitiam Ghadir akan dipertingkatkan mutunya, baik dari segi teknikal dan pemikirannya dan dipentaskan semula kepada khalayak yang lebih ramai. Saya juga merasakan perlunya lebih ramai generasi muda yang cinta kepada agama Islam ini untuk sama-sama ‘menjerumuskan’ diri dalam ‘gaung seni dan hiburan’ ini dan membawa metod-metod dakwah dan mendidik dalam karya. Ya, sewajarnya untuk kita sama-sama mendirikan ‘masjid-masjid seni’ yang indah dan sentiasa menarik kunjungan para pelawat.

2 comments:

Revolusi Pembudayaan Selawat said...

Salam, sdri.

Terima kasih kerana sudi hadir menonton Kopitiam Ghadir dan menulis ulasan yang memberangsangkan. Semoga ia bermanfaat buat semua. Mohon izin untuk dipautkan ke blog kami ya.

Ayuh, "Memasjidkan seni, membudayakan selawat"!,
Gerakan Revolusi Pembudayaan Selawat

Amal Mina said...

Lakonan dan alunan nasyid yang memberi kesan..
teruskan berkarya untuk GERAKAN REVOLUSI PEMBUDAYAAN SELAWAT!