Pages

Monday, November 9, 2009

mimpi saya 2


Masa kecil dahulu, orang selalu kata saya akan jadi doktor dan along akan jadi arkitek. Masih melekat dalam ingatan sekeping kad kiriman abang saudara saya yang memberi ucapan untuk kami bertiga beradik agar belajar-belajar bersungguh-sungguh dan saya akan menjadi doktor dan along pula arkitek. Ya, saya memang pernah bermimpi untuk menjadi doktor. Tapi saya tak ingat mimpi-mimpi itu. Atau saya memang tidak pernah bermimpi? Kata-kata orang hanya berlalu menjadi seakan ia satu realiti bagi saya. Tapi saya memang gemar menonton drama-drama berkaitan doktor. Hmm, barangkali saya memang sukar menonton drama, bukan doktor sahaja.


Dulu, semasa di sekolah rendah saya suka membaca. Terutama siri-siri penyiasatan. Saya pun bermimpi untuk menjadi detektif. Namun, saya langsung tidak ingat apakah kes yang saya ingin selesaikan. Pastinya kes selesai sebaik saya tamat membaca hingga ke muka akhir. Tapi bukan buku penyiasatan saja yang saya uliti. Seingat saya, perpustakaan kecil sekolah rendah saya adalah tempat di mana masa saya paling banyak dihabiskan. Ya, serasa hampir semua buku di situ saya habiskan membaca sebelum saya tamat persekolahan. Barangkali saya hanya suka membaca bukan menjalankan siasatan.


Cita-cita yang pernah muncul dalam hidup saya semuanya adalah cerita. Bila membaca buku tentang seorang pengarang, saya bermimpi untuk untuk menjadi penulis skrip. Bila menonton filem tentang ciptaan baru, saya bermimpi untuk menjadi saintis. Hakikatnya saya cuma tengelam dalam keterujaan sebuah cerita. Bila menemui cerita baru keterujaan yang lama berlalu dan keterujaan yang baru membara. Maka saya terus mengukir mimpi-mimpi berbeza.


Maka saya mengejar mimpi. Hingga ke saat ini.........


Apakah mimpi saya saat ini? Setakat ini apa yang perlu adalah lulus dalam setiap peperiksaan, duit yang cukup untuk menampung kehidupan dan hati yang gembira. Ya, setakat ini semua itu cukup untuk memberi senyuman di bibir saya.


Namaun, saya masih tidak berhenti berfikir tentang masa depan. Apa yang ingin saya lakukan? Jujurnya, saya cuma mahukan kehidupan yang ringkas. Setakat ini yang berlegar difikiran hanyalah sebuah restoran dan perpustakaan. Sungguh, saya bakal jurutera makanan, namun makanan yang diprose dan kilang bukan satu kegemaran. Malah saya paling benci dengan makanan berproses. Bagaimana mungkin untuk saya mencipta sesuatu yang tidak saya gemari? Sebaliknya saya suka dengan masakan segar yang terhidang. Masakan panas yang baru dibakar, digoreng atau direbus. Tentu sekali dengan ramuan semulajadi yang enak. Ya, siapa saja yang tidak gemar? Maka saya selalu memikirkan restoran.


Namun, ada impian yang perlu diselesaikan. Saya sendiri masih ragu akan kemampuan untuk menggapainya. Ya, masa depan memang tidak seindah yang dirancang. Barangkali saya hanya akan berakhir sebagai kakitangan awam dalam sebuah jabatan kerajaan. Bekerja sehingga usia persaraan. Di hujung kehidupan menghabiskan masa hanya dengan keluarga. Sebuah kisah yang ditelusuri kebanyakan insan. Barangkali kisah saya juga.



3 comments:

Abuelharraz said...

salam ziarah.. nice story. Jemputlah ke blog ana http://layarhikmah.blogspot.com/ - http://abuelharraz.blogspot.com/

Cik Soo said...

semoga ina berjaya dalam apa jua yang diimpikan
dan bukan sekadar bermimpi

suka ayat ni

'Sebuah kisah yang ditelusuri kebanyakan insan. Barangkali kisah saya juga. '

tapi, tak salah kan?

^.^

Amalina Ismail said...

terima kasih atas ziarah...
su..lme x dgr citer...
hehe...
rjin2 la dtg melawat ek...