Pages

Wednesday, August 25, 2010

‘Happy birthday amal! Semoga kau mencapai semua impian...’

Satu mesej masuk ke peti masuk telefon bimbit saya. Saya tersenyum sendiri, baru meregangkan otot setelah berhempas pulas menyiapkan laporan amali, sungguh saya benar-benar terlupa hari lahir saya yang ke dua puluh satu sudah menjelang! Petang tadi, fikiran sarat dengan agenda mesyuarat kelab. Laporan untuk Program Majlis Berbuka Puasa yang masih belum sempurna juga tugasan-tugasan akademik yang meminta perhatian setelah minggu ujian pertama berlalu. Serasa sibuk pula diri ini hingga sama sekali terkeluar dari ingatan akan tarikh hari lahir. Rasa lucu pula menyapa.

Kali ini tiada sambutan yang dirancang dan saya bukan lagi anak kecil yang merengek mahukan hadiah dan kek hari lahir. Bagi saya hari lahir adalah titik permulaan, sebagai mana 21 tahun lalu ia menjadi detik pertama saya menatap wajah dunia, ia turut menjadi titik bermula untuk saya berubah menjadi lebih baik. Barangkali lebih dewasa. 21 tahun, usia yang penuh signifikan. Menurut undang-undang saya sudah layak untuk mengundi dalam pilihan raya. Ya, ini bermakna usia yang cukup dewasa untuk membuat pilihan dan bertanggungjawab atas pilihan itu.

Lama saya tidak mencoret di halaman maya ini. ‘Come back’ sempena hari lahir ke 21 seakan amat sesuai rasanya. Ya, saya memang terlalu rindu untuk berpencak dengan aksara dan madah. Kesepian untuk beberapa ketika atas beberapa sebab-sebab peribadi yang tidak perlulah dikongsikan di sini. Apa yang pasti saya kembali dengan seribu misi!

Sebenarnya banyak yang telah berlaku sepanjang ‘pertapaan’ saya. Peristiwa-peristiwa yang begitu mengajar dan mendewasakan saya. Saya tidak akan menceritakan peristiwa-peristiwa itu di sini kerana ruangan ini tidak mahu saya jadikan diari peribadi yang semata-mata membongkar kisah hidup saya. Tapi saya mahu jadikan ia sebuah catatan perjalanan kehidupan yang penuh warna dan sarat dengan pengisian. Doakan saya mampu melakukannya!

Namun, ada beberapa perkara yang ingin saya kongsi; pertama, Alhamdulillah untuk semester lalu pointer saya telah melebihi 3.75, walaupun pointer keseluruhan masih di bawah 3.75 namun saya benar-benar bersyukur kerana semester lalu saya mampu menunjukkan pencapaian yang memuaskan. Kedua, saya sudah memulakan ‘part-time job’. Saya tidak meletakkannya sebagai resolusi tahun baru tahun ini tapi ia adalah antara resolusi tahun baru tahun lalu yang gagal saya capai, namun Alhamdulillah, secara tak sengaja semasa saya membeli-belah di Bangi Utama beberapa minggu sebelum bulan ramadhan bermula saya mendapat kerja sambilan di sebuah kedai pakaian. Seminggu sebelum ramadhan, saya memulakan kerjaya baru saya setiap hujung minggu. Kerja dengan gaji yang tak seberapa itu memang agak penat dan membosankan namun, banyak yang saya peroleh dan pelajari. Sungguh, keluar dari lingkungan kampus ke pusat membeli-belah, saya membuka pandangan saya ke sebuah dunia yang begitu berbeza. Ia mengajar saya erti kesyukuran dan tanggungjawab. Betapa banyak lagi keperluan yang perlu disumbangkan golongan mahasiswa kepada masyarakat dan komuniti. Walaupun wang adalah tujuan saya memulakan pekerjaan sambilan, namun saya sedar betapa Allah menentukan saya untuk bekerja adalah supaya saya terjun dalam masyarakat dan memahami kepincangannya. Saya berdoa semoga satu hari nanti saya mampu untuk menyumbang sesuatu kepada masyarakat ini. Perkara ketiga yang ingin saya kongsi di sini adalah tentang impian saya untuk menulis novel. Ya, impian untuk menjadi seorang penulis tak pernah pudar dan saya akan terus menuju ke arah impian itu. Baru-baru ini saya telah menyertai sebuah bengkel penulisan yang dianjurkan oleh Persatuan Mahasiswa Islam UPM dengan kerjasama PTS Islamika dan PTS Litera. Saya melihat betapa luasnya peluang untuk saya menjadi seorang penulis di situ. Doakan impian saya ini tercapai!

Saya kira sampai di sini sahaja celoteh tengah malam di permulaan hari lahir saya yang ke 21. Doakan saya tetap dalam iman dan Islam serta teguh dalam perjuangan. Doakan jasad dan rohani saya sihat dari anasir-anasir syirik, munafik dan fasik. Doakan kesejahteraan keluarga dan sahabat-sahabat saya. Doakan dalam keberkatan ramadhan yang mulia ini Allah akan terus berada dalam hati saya. Sungguh, saya masih terkenang kali pertama menyambut hari lahir pada bulan ramadhan ketika masih kecil saya memotong kek gulung coklat ketika sahur di kampung nenek. Setelah dewasa, saya tidak lagi memikirkan soal memotong kek, apa yang saya harapkan doakan saya selalu dalam setiap doa anda!

1 comments:

AinuL HayaT said...

sanah helwah amal :))

semoga pengurangan usia ni akan menambah kematangan diri, may Allah bless u :))

-Ina Nailofar-
KPZ....hehe